Pencetus model baru budaya politik tempatan

Oleh AIZUDDIN KHALID
PENULIS ialah Naib Presiden 1, Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA)

DALAM keghairahan mahasiswa menuntut kebebasan berpolitik dan menyertai parti politik, saya amat berharap golongan mahasiswa yang masih muda dan masih jernih pemikirannya dapat mencetuskan satu perubahan dalam budaya berpolitik.

Saya amat bimbang sekiranya dalam keterbukaan berpolitik, mahasiswa terlalu terikut-ikut akan budaya semasa sehingga mewarisi perkara-perkara negatif yang banyak mencemari senario politik tempatan.

Namun, dengan anjakan paradigma dan persiapan minda yang baik, saya yakin mahasiswa mampu memulakan satu model baru dalam budaya politik tempatan, bermula di kampus.

Antara perkara yang perlu ditekankan penguasaan hujah dan ilmiah, responsif dan boleh dimuhasabah, tidak terlalu taksub dengan parti, dan berakhlak mulia.

Perkara yang perlu diutamakan dalam berpolitik adalah matlamat perjuangan mesti jelas dan konsisten, didokong oleh hujah-hujah yang konkrit.

Mahasiswa perlu terapkan dalam minda bahawa mereka berpolitik bukan semata-mata untuk meraih undi atau kuasa, tapi yang lebih penting adalah berpolitik untuk membangunkan dan mengangkat martabat pemikiran dan budaya dalam masyarakat.

Sebagai siswa dan golongan intelek, hujah, fakta, teori dan hukum sepatutnya menjadi teras utama dalam mengemukakan propaganda politik, bukan dengan semata-mata bermain emosi dan sentimen.

Mahasiswa perlu menyandarkan pandangan dan argumen kepada hujah-hujah terbukti, bukan dengan tanggapan-tanggapan atau persamaan-persamaan mudah, yang kebelakangan ini banyak dilontarkan ahli-ahli politik.

Walaupun mungkin kita dapat menarik sokongan masyarakat dengan menyentuh emosi dan bermain sentimen, tapi yang lebih patut diutamakan adalah menaikkan tahap pemikiran analitikal dan kritis dalam masyarakat.

Maka ia bermula dengan objektif yang jelas dan murni serta persiapan dan kajian yang mendalam dalam menentukan dan memandu agenda perjuangan.

Selain itu, sebagai pemimpin, mahasiswa perlu bersedia mendengar dan menerima maklum balas dari ahli-ahli, rakan-rakan mahupun orang luar.

Tidak dinafikan, dalam umur muda, sudah pasti semangat pemuda akan banyak mendorong mahasiswa untuk menjayakan agenda mereka.

Namun, dalam semangat berkobar tersebut, mahasiswa mesti bersedia dan terbuka untuk menerima sebarang teguran dan kritikan.

Mahasiswa tidak boleh mudah terikut emosi sehingga mudah melenting dan pantas mencantas sebarang cadangan dan teguran. Jangan pula terlalu taksub dan jumud sehingga menyekat apa-apa maklumat yang tidak seiring dengan pendapatnya daripada tersebar dalam organisasi, institusi atau kepada umum.

Percambahan idea akan lebih baik dengan perbincangan yang lebih lumat dengan mengambil kira pelbagai aspek dan perspektif.

Usahlah menjadi seperti pihak yang tidak boleh ditegur, sehingga mudah sahaja mengaitkan si penegur sebagai sekongkol pihak lawan.

Mahasiswa harus rasional dan bersikap terbuka dan matang serta menunjukkan ciri-ciri kepimpinan baik dengan membidas hujah, ataupun memperbaiki kesalahan.

Di samping itu, adalah menjadi harapan besar agar mahasiswa dapat meruntuhkan tembok taksub kepartian yang telah banyak memecah-belahkan masyarakat dari sudut kesatuan dan ukhuwah.

Tiada masalah mempunyai idea berbeza. Namun dengan budaya politik semasa, persaingan itu bahkan terbawa-bawa ke dalam kehidupan peribadi sehingga berlaku peristiwa-peristiwa yang terlalu menggambarkan perpecahan.

Saya akui bahawa dengan pendedahan-pendedahan politik tempatan semasa, mungkin agak sukar bagi mahasiswa membayangkan berpolitik di luar kotak hitam dan putih, kiri dan kanan.

Namun, inilah cabaran buat mahasiswa untuk memulakan budaya baru dengan fokus kepada membimbing dan membangunkan masyarakat, bukan berstrategi untuk menumbangkan lawan.

Politik sebenarnya lebih luas dari blok kepartian di mana objektif asalnya adalah peningkatan ketamadunan dalam masyarakat. Perkara ini harus difahami dan diinsafi oleh mahasiswa yang ingin berpolitik.

Dalam berpolitik juga, akhlak merupakan kunci yang suci bagi meraih kepercayaan masyarakat terhadap kemampuan mahasiswa sebagai pemimpin.

Oleh itu, mahasiswa amat dituntut menjaga dan mengutamakan akhlak dan perilaku mulia terutama di tempat-tempat awam baik di luar mahupun di media sosial.

Penekanan yang tinggi harus diberikan agar mahasiswa menjauhi tindakan-tindakan negatif dan tidak matang dalam gerak kerja dan propaganda yang boleh menghilangkan keyakinan masyarakat terhadap potensi mereka. Mahasiswa harus menjauhi budaya menjatuhkan peribadi, mencari kesalahan peribadi lawan, dan melontar tohmahan-tohmahan kasar.

Jalan itu terlalu kotor dan barangkali menjatuhkan kita dalam fitnah tuduh-menuduh. Mahasiswa juga mesti mengelakkan diri daripada terlibat dalam aksi-aksi provokatif dan ganas yang sekadar menimbulkan kontroversi daripada menyelesaikan masalah.

Usahlah kita berbicara tentang bergerak ke depan dalam pembangunan sekiranya kita mundur ke belakang dari aspek akhlak, perwatakan dan penampilan dalam perjuangan.

Akhir sekali, pada pengamatan saya, mahasiswa dan politik kampus merupakan lapangan terbaik untuk mencetuskan budaya baru dalam lanskap politik tempatan kerana jiwa belia masih terbuka dan punya idealisme tersendiri yang mampu dicorakkan. Mahasiswa harus mewarnai politik kampus dengan persaingan yang sihat dan membina.

Ambillah perkara-perkara yang baik dari perkembangan politik semasa, tetapi bertekadlah untuk mengubah yang mana jelas keburukannya. Gerakkanlah satu perubahan budaya politik yang baru, dengan itu harapnya akan menarik lebih ramai lagi golongan siswa dan belia untuk lebih celik dan berminat terhadap politik.

Sumber: Utusan Malaysia

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s