Pelaburan Yang Menguntungkan

“Hai orang-orang yang beriman, sukakah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkanmu dari azab yang pedih? (yaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. Niscaya Allah akan mengampuni dosa-dosamu dan memasukkanmu ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam jannah ‘Adn. Itulah keberuntungan yang besar. Dan (ada lagi) karunia yang lain yang kamu sukai (yaitu) pertolongan dari Allah dan kemenangan yang dekat (waktunya). Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang beriman.” [61:10-13]

Sesungguhnya ayat2 Allah di atas adalah ditujukan buat golongan2 beriman, tidak kira di mana saja, dan tidak terhalang oleh masa dan zaman. Allah SWT meng‘iklan’kan satu perniagaan saham yg pasti menguntungkan para pelaburnya dan tiada mungkin ada keuntungan yg lebih lumayan drpd keuntungan yg akan diperoleh dari pelaburan ini. Pelaburan ini menjanjikan keuntungan terbesar yg boleh dicapai makhluk bernama insan.

Di dalam ayat2 di atas, Allah SWT jelas menerangkan apakah syarat2 kelayakan utk melabur dlm perniagaan ini. Allah SWT juga menerangkan dgn jelas apakah modal yg perlu dilaburkan dan apakah keuntungan yg bakal dinikmati agar para pelabur akan merasa yakin dan terjamin saham dan ganjarannya.

Maka, janganlah kita khuatir bahawa kita akan rugi dalam pelaburan ini kerana sesungguhnya Allah telah menjanjikan jaminan buat para pelabur dan apakah ada jaminan yg lebih baik drpd jaminan Allah? Malahan, barangkali juga Allah akan melipatgandakan share saham kita berpuluh malah mungkin beratus kali ganda agar kita tidak rugi dlm pelaburan ini.

“..Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.”
[2:261]

moneytreeSyarat2 utk menyertai pelaburan ini adalah:

1) Pelabur mestilah orang yg beriman sbgmana Allah menujukan ayat 61:10, “Wahai org2 beriman…” Ini bermakna orang kafir dan munafiq tidak dibenarkan sama sekali menyertai atau turut serta menjadi pemegang saham dan tidak layak mendapat sebarang faedah pelaburan. Ini adalah disebabkan kesesatan mereka, etika mereka yg rosak dan menyeleweng, serta modal mereka adalah pembohongan dan kemungkaran.

2) Capital atau modal utk melabur yg wajib dipatuhi oleh setiap yg ingin melabur boleh dibahagikan kpd 2 bahagian. Pertama, beriman kpd Allah & RasulNya; yakni percaya & yakin kpd Allah & RasulNya dgn sepenuh hati, melafazkannya dgn perkataan dan menzahirkannya dgn mengerjakan amal2 soleh, baik yg wajib mahupun yg sunnat, serta menahan dan menjauhkan diri dari sebarang dosa dan kemungkaran. Kedua, berjihad di jalan Allah dgn harta dan nyawa; yakni berjuang dgn lidah dan tangan, mengorbankan harta dan nyawa, jiwa dan raga, ruh dan jasad agar agama Allah sentiasa disanjung & KalimatNya sentiasa tertegak.

Begitulah syarat2 kelayakan menjadi pemegang saham dalam perniagaan ini. Perniagaan yg pintunya di buka oleh Allah Al-Fataah; yg pintuNya takkan tertutup kecuali setelah tiba Hari Penghisaban, Hari Pemulangan Keuntungan Saham, pd hari itu akan terlihatlah siapa yg beruntung dan siapa yg rugi, sama ada dia telah melabur dlm perniagaan yg Haq atau yg Batil.

Maka, apa pula keuntungan yg telah dijanjikan Boss ini?

1) Dia menyelamatkanmu dari Azab yg pedih; yakni Allah akan memelihara kita dan menjadi penyelamat bg kita dari Azab Siksaan yg Maha Dahsyat, pd Hari tiada penyelamat selainNya; Di sini Allah SWT menjadi penjamin agar kita tidak termasuk dalam golongan org2 yg “rugi”.

2) Kemudian, Allah mengampunkan segala dosa2 kita, menghapuskan kesalahan2 kita, dan justeru memasukkan kita ke dlm Syurga yg mengalir di bawahnya sungai2. Allah juga mengurniakan kpd kita tempat tinggal Istimewa di Jannatul Adn.

Inilah dia Keuntungan yg bakal diperoleh para pemegang saham perniagaan ini, di mana keuntungannya berterusan dan kekal abadi. Terdapat juga keuntungan yg dapat dinikmati oleh para pelabur semasa di dunia, sbg saguhati pelaburannya. Yakni pertolongan Allah dan kejayaan di dunia. Kurniaan ini sesungguhnya berhubung kait dgn Kurniaan di Akhirat buat para Mu’min yg menyahut seruan perniagaan ini.

moneyhappyHari ini, manusia bergegas apabila mendengar pengiklanan property, tanah, dan segala macam jenis saham di pasaran saham. Mereka sanggup mengambil risiko menggadaikan wang mereka dgn sifat tamak utk memperoleh keuntungan yg lumayan. Sungguhpun perniagaan ini adalah perniagaan manusia yg penuh dgn risiko kesilapan, kerugian dan kehilangan harta, namun, manusia dgn tekadnya masih sanggup mengambil risikonya, walaupun mmg tidak terjamin pulangannya. Demikian, mengapa ramai manusia tidak menyahut iklan Tuhan sekalian alam, yg menjanjikan keuntungan yg pasti, yg lebih besar dari segala keuntungan di dunia. Ditambah pula pengiklannya adalah Allah Yang Maha Tinggi, Maha Hebat. Dia, yg melipatgandakan pahala bg sesiapa yg dikehendaki.

“Barangsiapa yg meningkatkan agamanya, dia akan dibalas dgn pahala 10 hingga 700 kali ganda, manakala setiap dosa akan dicatatkan sebagaimana ia (satu dosa)”
[Hadith Riwayat Bukhari]

Namun, berapa ramai yg menyahut panggilan Allah yg menyuruh agar manusia melabur harta dan jiwa kpdNya.

“Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya?..” [2:245]

Sesungguhnya, org yg tidak mahu melabur dlm perniagaan ini adalah disbbkan Imannya yg lemah dan kecintaannya pd dunia melebihi agamanya. Mereka mengejar keuntungan di dunia dan lupa bahawa keuntungan di Akhirat itu jauh lebih kekal abadi. Alangkah, ruginya golongan ini. Golongan Mu’min pula pasti mengejar perniagaan jangka masa panjang yg akan menguntungkannya selama-lamanya.

“Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal.”
[87:16-17]


Walaubagaimanapun, mereka yg menghendaki keuntungan di Akhirat, Allah akan kurniakan kpdnya. Pd masa yg sama, mereka yg menghendaki keuntungan di dunia sahaja, juga Allah akan kurniakan kpdnya, tp tiadalah hak keuntungannya di Akhirat kelak.

“Barang siapa yang menghendaki keuntungan di akhirat akan Kami tambah keuntungan itu baginya dan barang siapa yang menghendaki keuntungan di dunia Kami berikan kepadanya sebagian dari keuntungan dunia dan tidak ada baginya suatu bahagianpun di akhirat .”
[42:20]

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” [11:15-16]

Maka, mungkin kita tertanya, bagaimana pula pelaburan Sang Munafiq? Pelaburan Munafiqun tidak lain tidak bukan adalah penyelewengan dan kesesatan serta capital mereka adalah pembohongan dan kemungkaran. Pemilik perniagaan mereka adalah Syaitan laknatullah, maka mereka melabur pd kesesatan. Syarat2 menyertai perniagaan sesat ini adalah pelaburnya hendaklah kufur dan nifaq pd Allah.

“Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman. Allah telah mengunci-mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup. Dan bagi mereka siksa yang amat berat.”
[2:6-7]

“Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk. Perumpamaan mereka adalah seperti orang yang menyalakan api, maka setelah api itu menerangi sekelilingnya Allah hilangkan cahaya (yang menyinari) mereka, dan membiarkan mereka dalam kegelapan, tidak dapat melihat. Mereka tuli, bisu dan buta, maka tidaklah mereka akan kembali (ke jalan yang benar).”
[2:16-18]

Maka, para Mu’min tak mungkin akan melibatkan diri dlm sebarang jualbeli yg menghala ke arah kesesatan, kerugian dan kemusnahan dirinya. Malah dia pasti melabur dlm perniagaan Tuhan yg menjamin keuntungan terbesar buat para pelaburnya; jaminan keuntungan yg telah Allah janjikan sejak kewujudan manusia dan sepanjang sejarah manusia.

“..(Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.”
[9:111]

Allahu’alam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s